Kotoran Sapi Bisa Jadi Solusi Kelangkaan Energi

hariane.com – Kotoran sapi jika dimanfaatkan dengan baik bisa jadi solusi kelangkaan energi. Selain bisa diolah untuk menghasilkan biogas yang dapat langsung digunakan untuk mengganti gas elpiji, kotoran sapi juga bisa dimanfaatkan sebagai pembangkit listrik rumahan.

Ketersediaan energi menjadi salah satu isu paling menyita perhatian dunia. Kebutuhan yang terus meningkat dibarengi ketersediaan yang terus berkurang terus dicari solusinya. Bahkan sudah jadi kesepakatan bersama jika banyaknya konflik peperangan di Timur Tengah dan negara-negara teluk  dipicu oleh perebutan bahan baku yang bersumber dari fosil ini, termasuk gas elpiji.

Namun solusi permasalahan ini sebenarnya bisa diselesaikan jika bisa memanfaatkan dengan baik berbagai sumberdaya di sekitar kita. Misalnya dengan mengolah kotoran sapi menjadi biogas yang bisa dimanfaatkan untuk kebutuhan memasak, atau jika diolah lebih lanjut, biogas juga bisa dimanfaatkan sebagai pembangkit listrik.

BACA JUGA: Erupsi Semeru, Dari Pemkab Bantul Hingga Bonek Galang Dana

Pemanfaatan kotoran sapi sebagai bahan bakar kompor ini sudah dilakukan oleh masyarakat Pantai Baru, Poncosari, Srandakan, Bantul hampir selama 10 tahun terakhir. Sejak tahun 2012 lalu, masyarakat yang tergabung dalam Kelompok Ternak Pandan Mulya telah beralih dari penggunaan gas elpiji menjadi pengguna biogas.

Ketua Kelompok Ternak Pandan Mulya, Hanindiyo (50) mengatakan, dengan dibangunnya instalasi pengolahan biogas dari kotoran sapi sejak tahun 2012, anggota kelompok ternak tidak perlu lagi dipusingkan dengan perubahan harga atau kelangkaan gas elpiji. Selama mereka masih aktif berternak sapi, mereka tetap bisa memasak meski elpiji menghilang dari pasaran.

HARIANE.COM menerima rilis dan artikel serta karya fiksi untuk diterbitkan. Dikirimkan malalui email: redaksihariane@gmail.com