Berita , D.I Yogyakarta

Sivitas Akademika UII Kritik Jokowi, Bawa Keranda Berbalut Kain Hitam Serta Tabur Bunga

profile picture Ica Ervina
Ica Ervina
Sivitas Akademika UII Kritik Jokowi, Bawa Keranda Berbalut Kain Hitam Serta Prosesi Tabur Bunga Wujud Matinya Demokrasi
Civitas Akademika UII Kritik ke Jokowi, Bawa Keranda Berbalut Kain Hitam Serta Prosesi Tabur Bunga Wujud Matinya Demokrasi. (Foto: Hariane/Ica Ervina)

HARIANE - Sivitas akademika Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta kembali menyuarakan sikap terkait kondisi bangsa. Para akademisi menyoroti soal kondisi demokrasi Indonesia.

Rektor UII Fathul Wahid mewakili civitas akademika kampus, beserta guru besar dan alumni, melakukan pembacaan pernyataan sikap yang dilaksanakan di depan Auditorium Kahar Muzakir kompleks kampus terpadu UII, Sleman, DIY.

Rektor UII, Fathul Wahid mengatakan sejak awal pemerintah Presiden Jokowi sudah ada tanda-tanda kematian demokrasi. 

"Sejak awal pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi), tanda-tanda kematian demokrasi sudah terasa. Namun, saking halusnya tanda tersebut, tidak banyak yang merasakannya," ujarnya saat membacakan pernyataan sikap pada Kamis, 14 Maret 2024.

Tanda itu dimulai dari penciptaan segregasi sosial sejak 2014 hingga sekarang dengan label kadrun vs kampret terbukti menjadi sarana ampuh untuk melumpuhkan struktur demokrasi. Lalu, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dikebiri.

Adapun enam poin pernyataan sikap civitas akademika UII :

1. Menuntut seluruh penyelenggara negara untuk menjunjung tinggi etika berbangsa dan bernegara, menghormati hak dan kebebasan warga negara, dan mengembalikan prinsip independensi peradilan.

2. Mengingatkan pejabat negara bahwa mereka memiliki tugas konstitusional untuk mencerdaskan kehidupan bangsa demi tercapainya masyarakat yang sejahtera, beradab, adil, dan makmur.

3. Mendorong partai politik untuk menjaga independensinya sehingga berdaya dalam menjunjung tinggi kedaulatan rakyat dan mampu menjalankan perannya untuk membangun etika dan budaya politik dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.

4. Mendesak partai politik yang kalah dalam Pemilihan Presiden 2024 ini untuk menjadi oposisi penyeimbang yang berpegang teguh pada etika berbangsa dan bernegara, serta menjunjung tinggi Konstitusi dan hak-hak asasi manusia dengan menggunakan hak angket dan mencari langkah politik dan hukum lainnya sebagai penghukuman terhadap Presiden Jokowi yang terbukti mengkhianati Reformasi 1998 dan telah melakukan praktik korupsi kekuasaan secara terbuka.

5. Mengajak seluruh elemen masyarakat untuk kembali sadar dengan memboikot partai politik yang menjelma menjadi penghamba kekuasaan dan uang serta terang-terangan mengkhianati tugas utamanya sebagai pelaksana kedaulatan rakyat.

6. Meminta lembaga-lembaga negara sesuai tugasnya seperti Komisi Pemilihan Umum (KPU), Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu), Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP), dan Ombudsman Republik Indonesia (ORI) untuk mengusut semua kecurangan pemilu, termasuk yang dilakukan Presiden Jokowi, pada masa sebelum, ketika, dan sesudah pemungutan suara. Pemilu harus menjadi sarana menghasilkan pemerintahan yang absah (legitimate).

Ads Banner

BERITA TERKINI

Sosialisasi Selesai, Disnakertrans Segera Distribusikan Material di 300 Titik Program Padat Karya

Sosialisasi Selesai, Disnakertrans Segera Distribusikan Material di 300 Titik Program Padat Karya

Jumat, 24 Mei 2024 13:20 WIB
Kepergok Saat Beraksi, Seorang Pembobol ATM di Sleman Ditangkap

Kepergok Saat Beraksi, Seorang Pembobol ATM di Sleman Ditangkap

Jumat, 24 Mei 2024 12:53 WIB
Jelang UFC 302, Dustin Poirier: Saya Tidak Menemukan Kelemahan Islam Makhachev

Jelang UFC 302, Dustin Poirier: Saya Tidak Menemukan Kelemahan Islam Makhachev

Jumat, 24 Mei 2024 10:17 WIB
Harga Emas Antam Hari ini Jumat 24 Mei 2024 Kembali terjun Bebas, Turun ...

Harga Emas Antam Hari ini Jumat 24 Mei 2024 Kembali terjun Bebas, Turun ...

Jumat, 24 Mei 2024 09:15 WIB
Final FA Cup, Ferdinand: Hatiku Man United, Tapi Logika Mengatakan City Pemenangnya

Final FA Cup, Ferdinand: Hatiku Man United, Tapi Logika Mengatakan City Pemenangnya

Jumat, 24 Mei 2024 09:15 WIB
Harga Emas Perhiasan Hari ini Jumat 24 Mei 2024 Naik atau Turun? Cek ...

Harga Emas Perhiasan Hari ini Jumat 24 Mei 2024 Naik atau Turun? Cek ...

Jumat, 24 Mei 2024 09:09 WIB
Ramalan Zodiak Sabtu 25 Mei 2024 Khusus untuk Libra, Scorpio, Sagitarius, Capricorn, Aquarius, ...

Ramalan Zodiak Sabtu 25 Mei 2024 Khusus untuk Libra, Scorpio, Sagitarius, Capricorn, Aquarius, ...

Jumat, 24 Mei 2024 08:00 WIB
Jadwal SIM keliling Bekasi Mei 2024, Terdapat Perubahan Lokasi

Jadwal SIM keliling Bekasi Mei 2024, Terdapat Perubahan Lokasi

Jumat, 24 Mei 2024 07:15 WIB
Jadwal SIM Keliling Sumedang Mei 2024, Cek Lokasi Hari Ini

Jadwal SIM Keliling Sumedang Mei 2024, Cek Lokasi Hari Ini

Jumat, 24 Mei 2024 06:47 WIB
Biden Tolak Seruan ICC untuk Penangkapan Netanyahu dan Pejabat Israel

Biden Tolak Seruan ICC untuk Penangkapan Netanyahu dan Pejabat Israel

Jumat, 24 Mei 2024 06:46 WIB