Berita , D.I Yogyakarta

Warga Gunungkidul Meninggal Dunia Akibat Antraks, Korban Dikabarkan Sempat Makan Daging Terpapar Antraks

profile picture Wahyu Turi
Wahyu Turi
warga Gunungkidul meninggal dunia akibat antraks
Dinas Kesehatan Gunungkidul benarkan salah satu warganya meninggal dunia positif antraks. (Ilustrasi: Pixabay/soumen82hazra)

HARIANE - Salah seorang warga Gunungkidul meninggal dunia akibat antraks yang dibawa sapi.

Penyakit antraks yang biasa menjangkit ternak hewan ini ternyata terbukti dapat menular ke manusia bahkan hingga menyebabkan kematian.

Saat dikonfirmasi, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Gunungkidul Dewi Irawaty, membenarkan adanya warga Gunungkidul meninggal dunia akibat antraks.

"Benar, ada seorang warga dinyatakan positif terkena penyakit zoonosis atau penularannya terjadi dari hewan ke manusia," kata Dewi.

Ia menyampaikan, temuan kasus zoonosis ini sedang ditindaklanjuti oleh Dinas Kesehatan Gunungkidul.

Dikarenakan saat ini pihaknya tengah mengumpulkan data berkaitan dengan dugaan zoonosis ini, Dewi belum bisa menyampaikan secara detail perkembangan penanganan kasus.

Untuk sementara, hasil penelusuran yang baru dapat disampaikan warga Semanu Gunungkidul itu sebelum meninggal dikabarkan sempat makan daging yang terpapar antraks. Namun dugaan itu akan dipastikan melalui uji laboratorium.

Untuk hasil penelusuran lainnya, saat ini pihaknya masih menunggu laporan lengkap dari tim kesehatan di lapangan.

"Informasi awal yang beredar memang penyebab zoonosis memicu korban jiwa," terangnya.

Dewi menyebutkan, menurut data Dinas Kesehatan kasus terakhir zoonosis terjadi pada awal tahun lalu yang mana seorang warga Eromoko, Wonogiri melakukan pemeriksaan kesehatan di Gunungkidul dengan hasil positif antraks.

Untuk menanggulangi kasus serupa, katanya, sejumlah upaya telah dilakukan untuk memutus penularan diantaranya melakukan sosialisasi dan edukasi dengan menekankan agar masyarakat mengerti akan bahaya antraks atau penyakit lain.

"Para petani dan peternak juga diminta segera melapor kepada pihak terkait ketika menemukan sapi bergejala antraks maupun mati mendadak," ujar dia.

Ads Banner

BERITA TERKINI

Jelang Peringatan HUT RI Ke-79, Warga Dhuafa Dibangunkan Rumah

Jelang Peringatan HUT RI Ke-79, Warga Dhuafa Dibangunkan Rumah

Sabtu, 22 Juni 2024 22:37 WIB
20 Kloter Jamaah Haji Pulang Hari ini, Kemenag Sediakan Asrama untuk Menginap

20 Kloter Jamaah Haji Pulang Hari ini, Kemenag Sediakan Asrama untuk Menginap

Sabtu, 22 Juni 2024 19:05 WIB
Gangguan Pusat Data Nasional Hambat Layanan Publik, Kemenkominfo Minta Maaf

Gangguan Pusat Data Nasional Hambat Layanan Publik, Kemenkominfo Minta Maaf

Sabtu, 22 Juni 2024 17:34 WIB
Ada Jakarta International Marathon, Besok 34 Ruas Jalan Akan Ditutup

Ada Jakarta International Marathon, Besok 34 Ruas Jalan Akan Ditutup

Sabtu, 22 Juni 2024 16:05 WIB
Viral Pengunjung Beri Makan Kuda Nil Sampah Plastik, Taman Safari Bogor Beri Peringatan

Viral Pengunjung Beri Makan Kuda Nil Sampah Plastik, Taman Safari Bogor Beri Peringatan

Sabtu, 22 Juni 2024 15:21 WIB
Ramalan Zodiak Besok Minggu 23 Juni 2024 untuk Libra, Scorpio, Sagitarius, Capricorn, Aquarius, ...

Ramalan Zodiak Besok Minggu 23 Juni 2024 untuk Libra, Scorpio, Sagitarius, Capricorn, Aquarius, ...

Sabtu, 22 Juni 2024 14:42 WIB
Harga Emas Perhiasan Hari ini Sabtu 22 Juni 2024 Naik atau Turun? Cek ...

Harga Emas Perhiasan Hari ini Sabtu 22 Juni 2024 Naik atau Turun? Cek ...

Sabtu, 22 Juni 2024 10:30 WIB
Harga Emas Antam Hari ini Sabtu 22 Juni 2024 Turun Rp 14 Ribu, ...

Harga Emas Antam Hari ini Sabtu 22 Juni 2024 Turun Rp 14 Ribu, ...

Sabtu, 22 Juni 2024 10:30 WIB
Ramalan Zodiak Minggu 23 Juni 2024 Lengkap untuk Aries, Taurus, Gemini, Cancer, Leo, ...

Ramalan Zodiak Minggu 23 Juni 2024 Lengkap untuk Aries, Taurus, Gemini, Cancer, Leo, ...

Sabtu, 22 Juni 2024 06:36 WIB
Minim Siswa, Dua SD Negeri di Gunungkidul Diregrouping

Minim Siswa, Dua SD Negeri di Gunungkidul Diregrouping

Jumat, 21 Juni 2024 15:46 WIB