Berita , Kesehatan

Viral Tren Tusuk Gigi Goreng di Korsel, Perusahaan Pembuat Akhinya Buka Suara

profile picture Tim Red 4
Tim Red 4
Viral Tren Tusuk Gigi Goreng di Korsel, Perusahaan Akhinya Buka Suara
Tusuk gigi goreng di Korsel viral karena untuk dimakan, pemerintah dan perusahaan pembuat melarang. (Foto: Donga Ilbo)

HARIANE - Belakangan viral tren tusuk gigi goreng di Korsel di mana para anak muda memasak tusuk gigi berwarna hijau yang terbuat dari pati dengan berbagai resep yang dibagikan secara online

Tusuk gigi tersebut dimasak dengan cara digoreng atau direbus, kemudian disajikan dengan keju maupun bumbu lain seperti makanan ringan. 

Tidak hanya dimasak seperti olahan mi, netizen Korea Selatan juga melakukan 'mukbang' (acara makan yang disiarkan) demi meraih popularitas di internet. 

Tren mengonsumsi tusuk gigi pati tersebut pun menjadi perhatian pemerintah yang menyarankan agar aktivitas tersebut dihentikan karena keamanan bahan tusuk gigi tersebut belum dipastikan.

Perwakilan dari perusahaan yang membuat tusuk gigi pati tersebut pun akhirnya buka suara melalui kanal YouTube SBS News pada Senin, 29 Januari 2024.

Ia menyebut tusuk gigi tersebut dibuat tanpa mempertimbangkannya sebagai makanan. Ia mengaku perusahaan tidak pernah kepikiran produk tersebut akan digunakan sebagai konten 'mukbang'.

Perwakilan perusahaan tusuk gigi Korea Selatan tersebut menyebutkan bahan pembuat dan cara memproduksi tusuk gigi dibuat sedemikian rupa agar aman jika digunakan sebagaimana mestinya dan ketika dibuang. 

Tusuk gigi dibuat agar limbahnya tidak berbahaya jika tercampur dengan sisa makanan, dikonsumsi oleh hewan, atau bahkan secara tidak sengaja termakan oleh manusia. Namun bukan berarti produk kebersihan tersebut aman untuk dikonsumsi. 

Perusahaan pembuat tusuk gigi tersebut menegaskan tidak setuju apabila produknya dikonsumsi hanya karena dibuat dari bahan yang tidak berbahaya bagi tubuh dan menekankan produk tidak pernah dites sebagai makanan. 

Dilansir dari laman Donga Ilbo, tusuk gigi goreng di Korsel tersebut terbuat dari bahan pati yang berasal dari jagung atau ubi, ditambah dengan pemanis sorbitol dan pewarna. 

Para ahli memperingatkan bahwa mengonsumsi sorbitol dalam jumlah berlebihan bisa menyebabkan peradangan pada pencernaan hingga berujung pada muntah-muntah dan diare. 

Terkait dengan tren tusuk gigi goreng di Korsel, Kementerian Keamanan Makanan dan Obat-obatan mengeluarkan pernyataan resmi pada 23 Januari 2024 yang menetapkan tusuk gigi pati bukan makanan dan tidak dianjurkan untuk dikonsumsi. ****

1
Ads Banner

BERITA TERKINI

Cegah Politik Uang di Pilkada 2024, Bawaslu Bantul Gandeng Karang Taruna

Cegah Politik Uang di Pilkada 2024, Bawaslu Bantul Gandeng Karang Taruna

Jumat, 19 April 2024 05:17 WIB
Resmi Tersangka, Pengendara Fortuner Arogan Terancam Hukuman 6 Tahun Penjara

Resmi Tersangka, Pengendara Fortuner Arogan Terancam Hukuman 6 Tahun Penjara

Jumat, 19 April 2024 04:53 WIB
Peluang Timnas Indonesia Lolos 16 Besar Piala Asia U23 Qatar 2024, Wajib Menang ...

Peluang Timnas Indonesia Lolos 16 Besar Piala Asia U23 Qatar 2024, Wajib Menang ...

Kamis, 18 April 2024 23:02 WIB
Hasil Pertandingan Indonesia U23 vs Australia U23, Sundulan Komang Teguh Bawa Kemenangan Bagi ...

Hasil Pertandingan Indonesia U23 vs Australia U23, Sundulan Komang Teguh Bawa Kemenangan Bagi ...

Kamis, 18 April 2024 22:42 WIB
Bobol Rumah Warga Kasihan Bantul, Perempuan Asal Cianjur Curi Uang Rp 81 Juta

Bobol Rumah Warga Kasihan Bantul, Perempuan Asal Cianjur Curi Uang Rp 81 Juta

Kamis, 18 April 2024 19:21 WIB
Gasak Uang Tunai RP 100 Juta, Seorang Wanita Masuk Bui

Gasak Uang Tunai RP 100 Juta, Seorang Wanita Masuk Bui

Kamis, 18 April 2024 18:28 WIB
Bawa Celurit dan Molotov, 5 Remaja Diamankan Polisi

Bawa Celurit dan Molotov, 5 Remaja Diamankan Polisi

Kamis, 18 April 2024 18:14 WIB
Angka Gejala Depresi Mahasiswa Program Dokter Spesialis Tinggi, UGM Rutin Cek Kesehatan Mental

Angka Gejala Depresi Mahasiswa Program Dokter Spesialis Tinggi, UGM Rutin Cek Kesehatan Mental

Kamis, 18 April 2024 17:57 WIB
Peringati Hari Jadi Kabupaten Sleman ke-108, Pemkab Gelar Khitanan Massal di Puskesmas Godean ...

Peringati Hari Jadi Kabupaten Sleman ke-108, Pemkab Gelar Khitanan Massal di Puskesmas Godean ...

Kamis, 18 April 2024 17:20 WIB
Pemkab Sleman Dorong Perluasan Program Percepatan Penurunan Stunting

Pemkab Sleman Dorong Perluasan Program Percepatan Penurunan Stunting

Kamis, 18 April 2024 16:49 WIB