Berita , D.I Yogyakarta

Diduga Karena Antraks, Pasar Hewan Di Gunungkidul Sepi

profile picture erfanto
erfanto
Diduga Karena Antraks, Pasar Hewan Di Gunungkidul Sepi
Diduga gegara antraks, pasar hewan Siyono Harjo sepi penjual. (erfanto)

HARIANE - Diduga gegara kabar kasus antraks muncul kembali di Kapanewon Gedangsari Kabupaten Gunungkidul, pasar hewan di Gunungkidul sepi penjual. Meski belum bisa memastikan penyebabnya, namun Jumat (8/7/2024) jumlah sapi yang masuk pasar hewan terbesar di Gunungkidul, Siyono Harjo turun drastis. 

Lurah Pasar Siyono Harjo, Isnaning Suindarti mengakui jika hari ini memang untuk pasaran sapi hari ini lebih sepi dibanding sebelum-sebelumnya. Jika hari biasanya jumlah sapi yang masuk ke pasar hewan Siyono Harjo mencapai 400 ekor lebih. Namun hari ini ternyata cukup sepi karena di bawah 300 ekor.

"Hari pasaran kemarin sempat sekitar 400 lebih yang masuk, hari ini tidak ada 300 ekor," kata Isnaning, Jumat (8/3/2024).

Ia menambahkan, bahwa dirinya tidak tahu jika saat ini terjadi kasus suspect antraks di Gunungkidul. Namun ia dan teman-temannya yang bertugas sejak pagi merasakan ada penurunan yang cukup signifikan.

Ditanya apakah karena antraks, Isnaning justru mengaku belum mengetahui jika ada kasus Anthrax muncul kembali. Jika memang ada kasus antrak tersebut maka dia menduga sepinya pasar siyono harjo karena antraks itu.

"Pantas kok pasar sepi hari ini. Saya malah baru tahu kalau ada kasus antraks lagi di Gunungkidul," kata Isnaning.

Menurutnya, pasar sepi banyak dipengaruhi beberapa faktor diantaranya pedagang luar kota yang tidak datang atau animo pembelian ternak yang turun karena pengaruh lesunya ekonomi masyarakat.

"Kalau antraks ya sangat berpengaruh. Di tahun 2023 kemarin dimana kasus antraks banyak terjadi di Semanu sangat dirasakan penurunannya. Pasar sepi sekali," lanjutnya.

Terkait harga ternak, Isnaning menyatakan saat ini masih stabil belum mengalami perubahan yang berarti.

"Belum ada perubahan, kalau sapi peranakan ya sekitar 13 juta kalau pedaging di kisaran 15 sampai 20 juta," pungkasnya. ****

1
Ads Banner

BERITA TERKINI

Covid-19 Melonjak di Singapura, Kemenkes: Belum Perlu Pembatasan Perjalanan

Covid-19 Melonjak di Singapura, Kemenkes: Belum Perlu Pembatasan Perjalanan

Rabu, 22 Mei 2024 19:53 WIB
Dilantik Jadi Pj Bupati Kulon Progo, Sri Nurkyatsiwi Ingin Majukan UMKM

Dilantik Jadi Pj Bupati Kulon Progo, Sri Nurkyatsiwi Ingin Majukan UMKM

Rabu, 22 Mei 2024 19:23 WIB
Bupati Sleman Lantik Sekda dan 39 Pejabat di Lingkungan Pemkab Sleman

Bupati Sleman Lantik Sekda dan 39 Pejabat di Lingkungan Pemkab Sleman

Rabu, 22 Mei 2024 19:22 WIB
Sri Sultan Hamengkubuwana X Lantik PJ Walikota Jogja Sugeng Purwanto Menggantikan Singgih Raharjo

Sri Sultan Hamengkubuwana X Lantik PJ Walikota Jogja Sugeng Purwanto Menggantikan Singgih Raharjo

Rabu, 22 Mei 2024 19:21 WIB
Memasuki Hari Kedua Pencarian, Korban Laka di Sungai Progo Belum Ditemukan

Memasuki Hari Kedua Pencarian, Korban Laka di Sungai Progo Belum Ditemukan

Rabu, 22 Mei 2024 18:42 WIB
Disbud Kota Yogyakarta Kembali Menggelar Kompetisi Mendongeng Berbahasa Jawa

Disbud Kota Yogyakarta Kembali Menggelar Kompetisi Mendongeng Berbahasa Jawa

Rabu, 22 Mei 2024 18:07 WIB
Merebak di Singapura, Kemenkes Imbau Masyarakat Waspada Varian Baru Covid-19 KP.1 dan KP.2

Merebak di Singapura, Kemenkes Imbau Masyarakat Waspada Varian Baru Covid-19 KP.1 dan KP.2

Rabu, 22 Mei 2024 17:38 WIB
Jabat Pj Wali Kota Yogyakarta Terbaru, Ini Tugas Besar Sugeng Purwanto

Jabat Pj Wali Kota Yogyakarta Terbaru, Ini Tugas Besar Sugeng Purwanto

Rabu, 22 Mei 2024 14:01 WIB
NVL 2024: Nishida On Fire, Jepang Taklukkan Argentina 3-1 di Rio

NVL 2024: Nishida On Fire, Jepang Taklukkan Argentina 3-1 di Rio

Rabu, 22 Mei 2024 13:22 WIB
Laka Maut di JJLS Tepus, Satu Pengendara Meninggal Dunia

Laka Maut di JJLS Tepus, Satu Pengendara Meninggal Dunia

Rabu, 22 Mei 2024 13:11 WIB