Berita , D.I Yogyakarta

PSHK UII Sebut Pernyataan Presiden Berpotensi Memperkeruh dan Membuat Gaduh Suasana Kampanye Pemilu 2024

profile picture Ica Ervina
Ica Ervina
PSHK FH UII sebut pernyataan jokowi dapat memperkeruh pemilu 2024
Presiden RI, Joko widodo. (Foto: Istimewa)

HARIANE — Pusat Studi Hukum Konstitusi (PSHK) Fakultas Hukum UII menilai pemahaman presiden dalam pernyataan tersebut salah kaprah.

Direktur PSHK FH UII, Dian Kus Pratiwi, dalam keterangan tertulis, menyebut pernyataan dan sikap yang demikian telah memperkeruh dan membuat gaduh suasana kampanye Pemilu dan Pilpres 2024 yang sudah berjalan secara relatif demokratis selama akhir 2023 dan menjelang Februari 2024.

“Salah kaprah juga tercermin dari betapa sulitnya memisahkan fakta antara figur seorang Joko Widodo sebagai personal individu yang tetap memiliki hak berpolitik dan sebagai Presiden yang menjalankan kekuasaan pemerintahan dan pelayanan publik sehingga dibatasi kekuasaannya termasuk hak politiknya,” ujarnya pada rilis tertulis Rabu, 24 Januari 2024.

Pernyataan yang didasarkan pada ketentuan Pasal 23 ayat (1) dan Pasal 43 ayat (1) UU HAM serta Pasal 281 dan 304 UU Pemilu, menurutnya adalah pemahaman yang salah kaprah dalam etika demokrasi yang sehat serta bentuk pelanggaran atas asas-asas Pemilu.

Salah kaprah juga terlihat dari inkonsistensi sikap Presiden Jokowi selama ini yang selalu menekankan netralitas pejabat publik termasuk Presiden, bahkan mengajak kepada seluruh Aparatur Sipil Negara (ASN), POLRI dan TNI untuk bersikap netral.

“Tetapi pucuk pimpinannya yakni Presiden justru ingin melenggang dengan berpihak dan berkampanye dalam Pemilu,” ujarnya.

Pemaknaan hak politik seorang presiden harus dimaknai secara komprehensif dan holistik, tidak hanya berfokus pada masih diperbolehkannya berpihak dan ikutserta dalam kampanye tetapi juga terbatas pada etika Pemilu yang sehat dan etika menjalankan kekuasaan pemerintahan yang bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN) sebagaimana amanat Reformasi 1998.

Bahkan, Dian menyebut beberapa konstitusi di berbagai negara sudah secara tegas menihilkan fungsi politik partisan seorang presiden setelah terpilih agar tercipta iklim demokrasi yang sehat dan bertetika, seperti di negara Perancis, Turki, Kosovo, Albania. 

"Netralitas sebagai presiden tersirat di dalam aturan main tertinggi dalam bernegara yakni Pasal 4 ayat (1), Pasal 9 ayat (1), dan Pasal 22E ayat (1) UUD NRI 1945 yang poinnya menyebutkan Presiden memenuhi kewajibannya dengan sebaik-baik dan seadil-adilnya, berbakti kepada nusa dan bangsa, serta Pemilu harus dilaksanakan secara langsung, umum, bebas, rahasia, jujur, dan adil (luberjurdil)," ujarnya. 

Atas catatan tersebut, PSHK FH UII merekomendasikan pertama, presiden bersikap negarawan dengan tetap memegang teguh netralitas dan menghormati asas-asas Pemilu dalam Pasal 22E ayat (1) UUD NRI 1945.

Kemudian, Presiden tetap fokus dalam menyelesaikan sisa tugasnya sampai akhir 2024 dan tidak melakukan manuver-manuver yang justru memperkeruh dan membuat gaduh proses Pemilu 2024.

Sebelumnya, Jokowi menyatakan presiden berhak memihak dan bahkan ikut serta dalam kampanye Pemilihan Umum 2024, asalkan tidak menggunakan fasilitas negara. Pernyataan ini dilontarkan di Lanud Halim Perdana Kusuma, Jakarta pada Rabu, 24 Januari 2024.****

1
Ads Banner

BERITA TERKINI

Kurangi Kepadatan Arus Balik Lebaran 2024 di Merak, Kemenhub Buka Rute Kapal Panjang-Ciwandan

Kurangi Kepadatan Arus Balik Lebaran 2024 di Merak, Kemenhub Buka Rute Kapal Panjang-Ciwandan

Sabtu, 13 April 2024 12:36 WIB
Kapten Akademi PSG Diego Sinathrya Dipanggil Timnas U16 Asuhan Nova Ariyanto

Kapten Akademi PSG Diego Sinathrya Dipanggil Timnas U16 Asuhan Nova Ariyanto

Sabtu, 13 April 2024 10:41 WIB
Rumor Naturalisasi Emil Audero Semakin Santer Usai Berfoto Salaman dengan Erick Thohir

Rumor Naturalisasi Emil Audero Semakin Santer Usai Berfoto Salaman dengan Erick Thohir

Sabtu, 13 April 2024 10:10 WIB
Harga Emas Antam Hari ini Sabtu 13 April 2024 Anjlok, Turun Rp 14.000 ...

Harga Emas Antam Hari ini Sabtu 13 April 2024 Anjlok, Turun Rp 14.000 ...

Sabtu, 13 April 2024 09:57 WIB
Harga Emas Perhiasan Hari ini Sabtu 13 April 2024 Naik atau Turun? Cek ...

Harga Emas Perhiasan Hari ini Sabtu 13 April 2024 Naik atau Turun? Cek ...

Sabtu, 13 April 2024 09:42 WIB
Harga Tiket Konser Westlife Prambanan 2024, Lengkap dengan Cara Pembelian

Harga Tiket Konser Westlife Prambanan 2024, Lengkap dengan Cara Pembelian

Sabtu, 13 April 2024 08:55 WIB
Jumlah Kecelakaan Arus Mudik Lebaran 2024 Turun 15%, Adu Banteng Duduki Peringkat Pertama

Jumlah Kecelakaan Arus Mudik Lebaran 2024 Turun 15%, Adu Banteng Duduki Peringkat Pertama

Jumat, 12 April 2024 21:59 WIB
Penyebab Kecelakaan Maut di Tol Cikampek KM 58 Terungkap, Begini Hasil Penyelidikan Polisi

Penyebab Kecelakaan Maut di Tol Cikampek KM 58 Terungkap, Begini Hasil Penyelidikan Polisi

Jumat, 12 April 2024 21:59 WIB
Konser Westlife di Prambanan 2024 Segera Digelar, Catat Tanggalnya!

Konser Westlife di Prambanan 2024 Segera Digelar, Catat Tanggalnya!

Jumat, 12 April 2024 16:07 WIB
Ditinggal Mudik, 13 Kambing Pondok Pesantren di Sleman Dicuri

Ditinggal Mudik, 13 Kambing Pondok Pesantren di Sleman Dicuri

Jumat, 12 April 2024 14:46 WIB