Berita , D.I Yogyakarta

Imbas Tren Virus Antraks, Pemkot Yogyakarta Perketat Pengawasan dan Peredaran Daging Dipasaran

profile picture Ica Ervina
Ica Ervina
Imbas Tren Virus Antraks, Pemkot Yogyakarta Perketat Pengawasan dan Peredaran Daging Dipasaran
Kepala Bidang Perikanan dan Kehewanan Dinas Pertanian dan Pangan Kota Yogya, Sri Panggati saat jumpa pers di Balaikota. (Foto: Hariane/Ica Ervina)

HARIANE - Pemerintah Kota Yogyakarta lakukan pencegahan dalam segi pengawasan pergerakan daging di pasaran. Hal ini imbas meningkatkan kasus antraks di Daerah Istimewa Yogyakarta. 

Pemerintah Kota dengan melalui Dinas Pertanian dan Pangan, sera Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Yogyakarta juga turut dilibatkan khususnya dalam penertiban oknum penjual daging dengan tidak menyertakan surat keterangan periksa ulang daging.

Kepala Bidang Perikanan dan Kehewanan Dinas Pertanian dan Pangan Kota Yogya, Sri Panggati mengatakan pihaknya berupaya melakukan pengawasan terhadap lalu lintas hewan ternak serta rumah penyembelihan hewan. 

"Kami lakukan peningkatan kewaspadaan di RPH (Rumah Penyembelihan Hewan) Kota Yogyakarta. Sapi dan Kambing (disana) harus dipastikan sehat," ujarnya pada Kamis, 14 Maret 2024.

Pihaknya juga melakukan pencegahan serta pengawasan terhadap persebaran daging di pasaran. Pasalnya, Daging di Kota Yogyakarta banyak berasal dari luar kota, sehingga pengawasan pasca tren virus Antraks lebih ditingkatkan lagi.

Mekanisme pengawasan yang dilakukan ini telah sesuai dengan Peraturan Daerah Kota Yogyakarta No 21 Tahun 2009 Tentang Pemotongan Hewan dan Penanganan Daging. Daging yang diperiksa adalah jenis daging hewan Sapi, Kambing, Domba dan Kuda.

"Hewan yang dipotong (di RPH) harus sehat dengan membawa surat keterangan sehat kemudian nanti diperiksa sebelum dan sesudah di potong," tuturnya.

Sementara, Sri menyebut jika ingin memastikan daging yang terpapar antraks harus melakukan uji lab tidak bisa secara kasat mata. 

Karena alasan itulah, Sri memberikan tips kepada masyarakat saat membeli daging yang dijual di pasaran. Daging yang dibeli dipastikan berwarna merah segar, teksturnya kenyal dan aromanya menciri ke masing-masing daging.

Sri juga memastikan bahwa persebaran daging hewan di Kota Jogja dalam taraf aman hingga saat ini. Namun patut dicurigai bila terdapat daging murah. 

"Konsumen tidak terlalu khawatir dalam membeli daging selama daging benar-benar sehat. Jangan tergiur dengan membeli daging yang murah. Patut kita curigai daging yang murah berasal dari sapi yang mungkin di potong ketika tidak sehat atau bahkan sudah mati," tandasnya.****

1
Ads Banner

BERITA TERKINI

Jadwal SIM Keliling Kota Cirebon Mei 2024, Cek Lokasi Setiap Harinya

Jadwal SIM Keliling Kota Cirebon Mei 2024, Cek Lokasi Setiap Harinya

Rabu, 22 Mei 2024 03:10 WIB
Jadwal Pemadaman Listrik Pasuruan 22 Mei 2024, Berlangsung 5 Jam

Jadwal Pemadaman Listrik Pasuruan 22 Mei 2024, Berlangsung 5 Jam

Rabu, 22 Mei 2024 02:09 WIB
Meski Sudah 39 Tahun, Cristiano Ronaldo Masih Dipercaya Masuk Skuad Timnas Portugal untuk ...

Meski Sudah 39 Tahun, Cristiano Ronaldo Masih Dipercaya Masuk Skuad Timnas Portugal untuk ...

Rabu, 22 Mei 2024 01:32 WIB
Belal Muhammad Bisa Gagalkan Ambisi Islam Makhachev Jadi "Double Champ"

Belal Muhammad Bisa Gagalkan Ambisi Islam Makhachev Jadi "Double Champ"

Rabu, 22 Mei 2024 01:09 WIB
Perempuan Muda Jadi Korban Perampasan di JJLS Bantul, Pelaku Sempat Todongkan Benda Diduga ...

Perempuan Muda Jadi Korban Perampasan di JJLS Bantul, Pelaku Sempat Todongkan Benda Diduga ...

Selasa, 21 Mei 2024 23:01 WIB
Masa Tunggu Haji di Gunungkidul Capai 34 Tahun

Masa Tunggu Haji di Gunungkidul Capai 34 Tahun

Selasa, 21 Mei 2024 22:49 WIB
Tercebur Saat Bantu Teman Hanyut, Pemuda Asal Bantul Hilang di Sungai Progo

Tercebur Saat Bantu Teman Hanyut, Pemuda Asal Bantul Hilang di Sungai Progo

Selasa, 21 Mei 2024 22:38 WIB
Pembangunan JJLS dan Kelok 18 Diharapkan Mampu Tingkatkan Pariwisata dan Ekonomi Gunungkidul

Pembangunan JJLS dan Kelok 18 Diharapkan Mampu Tingkatkan Pariwisata dan Ekonomi Gunungkidul

Selasa, 21 Mei 2024 21:58 WIB
Demi Kepuasan Diri, Ibu Tega Rekam Anak Disetubuhi Pacarnya

Demi Kepuasan Diri, Ibu Tega Rekam Anak Disetubuhi Pacarnya

Selasa, 21 Mei 2024 19:55 WIB
Kustini-Heroe Purwadi Kantongi Rekomendasi DPP PAN, Siap Maju di Pilkada Sleman dan Kota ...

Kustini-Heroe Purwadi Kantongi Rekomendasi DPP PAN, Siap Maju di Pilkada Sleman dan Kota ...

Selasa, 21 Mei 2024 18:35 WIB