Berita

Bawaslu: Ada Intimidasi Saat PSU di Kuala Lumpur

profile picture Tim Red 4
Tim Red 4
Bawaslu: Ada Intimidasi Saat PSU di Kuala Lumpur
PSU di Kuala Lumpur diwarnai dengan dugaan intimidasi hingga pelanggaran prosedur oleh pemilih. (Ilustrasi: Freepik/krakenimages.com)

HARIANE - Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) mengungkapkan PSU di Kuala Lumpur yang dilaksanakan pada Minggu, 10 Maret 2024 lancar tetapi dengan penuh catatan.

Salah satu catatan yang dimiliki Bawaslu adalah adanya dugaan tindakan intimidasi yang dilakukan oleh Daftar Pemilih Khusus (DPK) hingga pelanggaran seperti memotret kertas suara. 

Dilansir dari keterangan anggota Bawaslu Puadi, kinerja Panitia Pemilihan Luar Negeri (PPLN) di Kuala Lumpur sudah dilakukan sesuai dengan proseder. 

"Hanya saja memang yang perlu jadi catatan itu partisipasi, kaitannya dengan pemilih ini tentunya berkurang," ungkapnya.

Bawaslu melihat ada lokasi PSU di Kuala Lumpur yang partisipasinya turun, tetapi di sisi lain ada yang jumlah DPK meningkat dengan drastis. 

Koordinator Divisi Pencegahan, Partisipasi Masyarakat, dan Humas, Lolly Suhenty mengungkapkan bahwa pelaksanaan PSU juga dipengaruhi oleh faktor emosi dari pemilih. 

Salah satunya adalah kesulitan dalam mengontrol pemilih DPK yang keberatan untuk menunggu satu jam sebelum waktu pencoblosan berakhir. Hal tersebut terjadi di kotak suara keliling (KSK) 020, 102, dan 103.

"Secara substansi adalah kerepotan mengarahkan pemilih DPK yang ingin dilayani lebih awal. Padahal kita punya kepentingan agar yang DPT tidak kehabisan surat suara," jelas Lolly saat melakukan pengawasan langsung PSU di Kuala Lumpur.

Hal tersebut berujung pada dugaan tindakan intimidasi DPK terhadap Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara Luar Negeri (KPPSLN) juga Pengawas TPS/KSK LN.

Kasus tersebut terjadi di KSK 39 di wilayah Klang di mana intimidasi tidak hanya karena DPK yang tidak sabar tetapi juga karena ada pemilih yang tidak terima ditegur oleh pengawas dan KPPS ketika ketahuan melanggar ketentuan seperti memotret kertas suara yang sudah dicoblos, mengarahkan pemilih lain untuk memilih paslon tertentu, hingga mengintip pemilih lain saat mencoblos. 

"Kami akan bertindak dan juga mengumpulkan buktinya. Bahkan mereka berani terhadap supervisi yang dilakukan Bawaslu. Kami juga mengantongi beberapa terduga yang melakukan intimidasi dan kami akan sampaikan ke Sentragakkumdu untuk dilakukan penegakan hukum agar menjadi evaluasi dan juga menjadi perhatian masyarakat yang ingin melakukan intimidasi terhadap penyelenggara pemilu kedepan," kata Ketua Bawaslu Rahmat Bagja.

Bawaslu juga menemukan pembukaan PSU di Kuala Lumpur yang tidak tepat waktu, tidak dimulai dengan pembacaan sumpah, TPS tidak ditempeli DPTLN, personel yang terbatas di bagian pendaftaran, dan sejumlah hambatan teknis lainnya. ****

1
Ads Banner

BERITA TERKINI

Covid-19 Melonjak di Singapura, Kemenkes: Belum Perlu Pembatasan Perjalanan

Covid-19 Melonjak di Singapura, Kemenkes: Belum Perlu Pembatasan Perjalanan

Rabu, 22 Mei 2024 19:53 WIB
Dilantik Jadi Pj Bupati Kulon Progo, Sri Nurkyatsiwi Ingin Majukan UMKM

Dilantik Jadi Pj Bupati Kulon Progo, Sri Nurkyatsiwi Ingin Majukan UMKM

Rabu, 22 Mei 2024 19:23 WIB
Bupati Sleman Lantik Sekda dan 39 Pejabat di Lingkungan Pemkab Sleman

Bupati Sleman Lantik Sekda dan 39 Pejabat di Lingkungan Pemkab Sleman

Rabu, 22 Mei 2024 19:22 WIB
Sri Sultan Hamengkubuwana X Lantik PJ Walikota Jogja Sugeng Purwanto Menggantikan Singgih Raharjo

Sri Sultan Hamengkubuwana X Lantik PJ Walikota Jogja Sugeng Purwanto Menggantikan Singgih Raharjo

Rabu, 22 Mei 2024 19:21 WIB
Memasuki Hari Kedua Pencarian, Korban Laka di Sungai Progo Belum Ditemukan

Memasuki Hari Kedua Pencarian, Korban Laka di Sungai Progo Belum Ditemukan

Rabu, 22 Mei 2024 18:42 WIB
Disbud Kota Yogyakarta Kembali Menggelar Kompetisi Mendongeng Berbahasa Jawa

Disbud Kota Yogyakarta Kembali Menggelar Kompetisi Mendongeng Berbahasa Jawa

Rabu, 22 Mei 2024 18:07 WIB
Merebak di Singapura, Kemenkes Imbau Masyarakat Waspada Varian Baru Covid-19 KP.1 dan KP.2

Merebak di Singapura, Kemenkes Imbau Masyarakat Waspada Varian Baru Covid-19 KP.1 dan KP.2

Rabu, 22 Mei 2024 17:38 WIB
Jabat Pj Wali Kota Yogyakarta Terbaru, Ini Tugas Besar Sugeng Purwanto

Jabat Pj Wali Kota Yogyakarta Terbaru, Ini Tugas Besar Sugeng Purwanto

Rabu, 22 Mei 2024 14:01 WIB
NVL 2024: Nishida On Fire, Jepang Taklukkan Argentina 3-1 di Rio

NVL 2024: Nishida On Fire, Jepang Taklukkan Argentina 3-1 di Rio

Rabu, 22 Mei 2024 13:22 WIB
Laka Maut di JJLS Tepus, Satu Pengendara Meninggal Dunia

Laka Maut di JJLS Tepus, Satu Pengendara Meninggal Dunia

Rabu, 22 Mei 2024 13:11 WIB