Terkait Kasus Pembakaran Alquran di Swedia oleh Rasmus Paludan, DPR Desak Menlu Layangkan Protes dan Panggil Dubes di Jakarta

HARIANE – Kasus pembakaran Alquran di Swedia oleh Rasmus Paludan ramai diperbincangkan di media sosial. Dimana aksi tersebut dilakukan saat aksi demonstrasi di dekat gedung gedung Kedutaan Besar (Kedubes) Turki pada Sabtu, 21 Januari 2023.

Aksi demonstrasi yang berujung pembakaran Alquran di Swedia tersebut, dilakukan oleh pemimpin partai sayap kanan Denmark Stram Kurs, Rasmus Paludan untuk memprotes Turki terkait keinginan Swedia bergabung ke NATO.

Lantas, bagaimana reaksi Indonesia terkait pembakaran Alquran di Swedia yang dilakukan Rasmus Paludan tersebut?

Seperti yang diketahui, mayoritas penduduk Indonesia menganut agama Islam. Dimana tindakan yang dilakukan Rasmus Paludan tersebut dinilai telah melecehkan agama tersebut.

BACA JUGA:  Pemusnahan Ribuan Botol Miras oleh Polres Karawang dalam Apel Gelar Pasukan Operasi Ketupat Lodaya 2022

DPR RI Kecam Tindakan Pembakaran Alquran di Swedia Karena Melukai Hati Umat Islam di Seluruh Dunia

Pembakaran Alquran di Swedia
Rasmus Paludan kembali melakukan aksi pembakaran Alquran di Swedia pada Sabtu, 21 Januari 2023 saat demonstrasi di dekat gedung Kedubes Turki terkait bergabungnya Swedia ke NATO. (Foto: Twitter/MediaMuhtari)

Aksi pembakaran Alquran di Swedia yang dilakukan oleh Rasmus Paludan nyatanya memang mendapat perhatian publik dan kecaman atas tindakan provokatif tersebut. Tak terkecuali dengan pemerintah Indonesia.

Anggota DPR RI fraksi PKS, Sukamta mengecam tindakan provokatif yang dilakukan oleh Rasmus Paludan.

“Kami mengutuk keras atas tindakan pembakaran Al Quran oleh politisi sayap kanan Swedia ini. Tindakan keji ini jelas melukai hati umat Islam di seluruh dunia,” ungkap Sukamta, seperti yang dikutip dari laman resmi DPR RI.

HARIANE.COM menerima rilis dan artikel serta karya fiksi untuk diterbitkan. Dikirimkan malalui email: redaksihariane@gmail.com