Kasus Penculikan 12 Anak di Bogor dan Jakarta 3 Diantaranya Dilecehkan, Puan Maharani Minta Pelaku Dihukum 2 UU

HARIANE – Kasus penculikan 12 anak di Bogor dan Jakarta sempat membuat heboh masyarakat setempat dan netizen di media sosial.

Pasalnya, 3 anak diantara kasus penculikan 12 anak di Bogor dan Jakarta telah mengalami pelecehan oleh sang penculik.

Tidak sampai disitu saja, dilansir dari pmjnews, pelaku kasus penculikan 12 anak di Bogor dan Jakarta tersebut diketahui merupakan mantan narapidana teroris.

Kasus penculikan 12 anak di Bogor dan Jakarta tersebut pun juga mendapatkan kecaman dari berbagai pihak, termasuk Puan Maharani.

BACA JUGA:  Guru Ngaji di Bandung Cabuli Muridnya yang Masih Berusia 10 Tahun, Polisi Berhasil Ungkap Fakta yang Mengejutkan

2 UU yang Menjeraat Pelaku Kasus Penculikan 12 Anak di Bogor dan Jakarta

Ketua DPR RI Dr. (H.C) Puan Maharani mengecam keras penculikan belasan anak di wilayah Jakarta dan Bogor yang disertai dengan kekerasan seksual.

Puan Maharani pun juga meminta penegak hukum turut menjerat pelaku dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2022 tentang Tindak Pidana Kekerasan Seksual (UU TPKS) karena berdasarkan pemeriksaan ada korban yang mengalami pencabulan.

“Pelaku harus dihukum seberat-beratnya. Saya kira tidak cukup hanya dengan menggunakan pasal pidana penculikan. Tetapi juga harus dijerat dengan UU TPKS yang sudah resmi diundangkan, agar korban dan keluarganya mendapatkan keadilan,” tegas Puan Maharani dalam keterangan persnya.

Puan Maharani menegaskan, UU TPKS yang disahkan DPR RI 12 April 2022 lalu dirancang secara progresif untuk melindungi korban kekerasan seksual, salah satunya dengan hukuman yang jauh lebih berat terhadap pelaku, dari hukuman yang selama ini hanya diatur dalam KUHP.

HARIANE.COM menerima rilis dan artikel serta karya fiksi untuk diterbitkan. Dikirimkan malalui email: redaksihariane@gmail.com